This document contains 32 facts in HTML Microdata format.

A generic web browser may not display them properly but the document can be saved on disk and used by some appropriate program or sent to a third party. Use "Save As" or "Send To" menu item of the browser; choose "HTML" file type, not "text file" or "web archive".

The rest of the document may look like garbage for humans or not displayed by the browser.

PrefixNamespace IRI
n5http://purl.org/dc/terms/
n10http://id.wikipedia.org/wiki/Pengendalian_proses?oldid=
xsdhhttp://www.w3.org/2001/XMLSchema#
n9http://www.w3.org/ns/prov#
n4http://id.dbpedia.org/resource/Kategori:
n7http://xmlns.com/foaf/0.1/
n6http://www.w3.org/2000/01/rdf-schema#
n8http://id.wikipedia.org/wiki/
n3http://dbpedia.org/ontology/
n2http://id.dbpedia.org/resource/
rdfhttp://www.w3.org/1999/02/22-rdf-syntax-ns#
Subject Item
n2:Pengendalian_proses
n6:label
Pengendalian proses
n6:comment
Pengendalian proses adalah disiplin ilmu yang melibatkan statistika dan teknik yang melibatkan pembuatan mekanisme dan algoritma untuk mengendalikan keluaran dari suatu proses tertentu. Sebagai contoh adalah sistem pengaturan temperatur ruangan agar temperatur ruangan terjaga konstan setiap saat, misalnya pada 20 °C. Pada kasus ini, temperatur disebut sebagai variabel terkendali.
n5:subject
n4:Teknik_kimia n4:Manufaktur
n3:wikiPageID
209147
n3:wikiPageRevisionID
6621425
n3:wikiPageWikiLink
n2:Produksi_Partaian n4:Manufaktur n2:Teknik n2:SCADA n2:Termometer n2:Termostat n2:Diskrit n2:Programmable_Logic_Controller n2:Distributed_Control_System n2:Digital n2:Temperatur n2:Statistika n4:Teknik_kimia n2:Produksi_Kontinu n2:Proses n2:Analog
n3:abstract
Pengendalian proses adalah disiplin ilmu yang melibatkan statistika dan teknik yang melibatkan pembuatan mekanisme dan algoritma untuk mengendalikan keluaran dari suatu proses tertentu. Sebagai contoh adalah sistem pengaturan temperatur ruangan agar temperatur ruangan terjaga konstan setiap saat, misalnya pada 20 °C. Pada kasus ini, temperatur disebut sebagai variabel terkendali. Selain itu, karena temperatur diukur oleh suatu termometer dan digunakan untuk menentukan kerja pengendali (apakah ruangan perlu didinginkan atau tidak), temperatur juga merupakan variabel input. Temperatur yang diinginkan (20 °C) adalah setpoint. Keadaan dari pendingin (misalnya laju keluaran udara pendingin) dinamakan variabel termanipulasi karena merupakan variabel yang terkena aksi pengendalian. Alat pengendalian yang umum digunakan adalah Programmable Logic Controller (PLC). Alat ini digunakan untuk membaca input analog maupun digital, melakukan serangkaian program logika, dan menghasilkan serangkaian output analog maupun digital. Pada kasus sistem pengaturan temperatur, temperatur ruangan menjadi input bagi PLC. Pernyataan-pernyataan logis akan membandingkan setpoint dengan masukan nilai temperatur dan menentukan apakah perlu dilakukan penambahan atau pengurangan pendinginan untuk menjaga temperatur agar tetap konstan. Output dari PLC akan memperbesar atau memperkecil aliran keluaran udara pendingin bergantung pada kebutuhan. Untuk suatu sistem pengendalian yang kompleks, perlu digunakan sistem pengendalian yang lebih kompleks daripada PLC. Contoh dari sistem ini adalah Distributed Control System (DCS) atau sistem SCADA. Dalam prakteknya, sistem pengendalian proses dapat dikarakteristikkan dalam bentuk: Diskrit – Terdapat pada aplikasi manufaktur dan pengemasan. Pemasangan dengan bantuan robot, seperti yang umum digunakan pada produksi otomotif, dapat dikarakteristikkan sebagai pengendalian proses diskrit. Sebagian besar proses manufaktur diskrit melibatkan produksi bagian produk secara diskrit, seperti pembentukan logam. Partaian – Beberapa aplikasi membutuhkan digabungkannya beberapa bahan baku spesifik dengan cara tertentu pada jangka waktu tertentu untuk menghasilkan produk samping atau produk akhir. Contohnya adalah pada produksi lem dan perekat, yang umumnya membutuhkan pencampuran bahan baku dalam suatu reaktor yang dipanaskan selama periode waktu tertentu. Contoh lain adalah pada produksi makanan dan obat. Proses partaian biasanya dilakukan untuk memproduksi produk dengan kapasitas rendah hingga sedang. Kontinu – Seringkali proses produksi berlangsung secara terus menerus tanpa terhenti. Pengendalian temperatur air pada jaket pemanas secara terus menerus adalah contoh pengendalian proses secara kontinu. Contoh produksi yang berlangsung secara kontinu adalah produksi bahan bakar. Proses kontinu pada proses produksi digunakan untuk memproduksi produk dengan kapasitas besar.
n9:wasDerivedFrom
n10:6621425
n7:isPrimaryTopicOf
n8:Pengendalian_proses
Subject Item
n2:Perancangan_proses_kimia
n3:wikiPageWikiLink
n2:Pengendalian_proses
Subject Item
n2:Reaktor
n3:wikiPageWikiLink
n2:Pengendalian_proses
Subject Item
n2:Pengendalian_Proses
n3:wikiPageWikiLink
n2:Pengendalian_proses
n3:wikiPageRedirects
n2:Pengendalian_proses
Subject Item
n2:Kontrol_proses
n3:wikiPageWikiLink
n2:Pengendalian_proses
n3:wikiPageRedirects
n2:Pengendalian_proses
Subject Item
n8:Pengendalian_proses
n7:primaryTopic
n2:Pengendalian_proses