Content-Length: 28774 About: Bagong Kussudiardjo

Bagong Kussudiardjo adalah seniman tari yang berasal dari Yogyakarta. Sri Sultan Hamengkubuwono IX pernah menghargainya sebagai pencipta tari yang "Turut memperkaya tari-tarian Jawa". Ia adalah ayah dari Butet Kertaradjasa dan Djaduk Ferianto. Kakek enam cucu ini juga pelukis, bahkan termasuk perintis seni lukis batik kontemporer. Ia juga pernah bermain film, antara lain dalam Kugapai Cintamu.

PropertyValue
dbpedia-owl:abstract
  • Bagong Kussudiardjo adalah seniman tari yang berasal dari Yogyakarta. Sri Sultan Hamengkubuwono IX pernah menghargainya sebagai pencipta tari yang "Turut memperkaya tari-tarian Jawa". Ia adalah ayah dari Butet Kertaradjasa dan Djaduk Ferianto. Kakek enam cucu ini juga pelukis, bahkan termasuk perintis seni lukis batik kontemporer. Ia juga pernah bermain film, antara lain dalam Kugapai Cintamu. Pada 1985, ia menerima Hadiah Seni Pemerintah RI, dan penghargaan Sri Paus Paulus VI atas fragmennya Perjalanan Yesus Kristus. Untuk lukisan abstraknya yang dipamerkan di Dacca, ia beroleh medali emas dari pemerintah Bangladesh pada 1980. Pada Desember 1984, Bagong memulai perjalanan lima bulan ke tujuh negara Eropa. Bersama 14 penari, ia mengadakan 69 kali kegiatan: pentas tari, seminar, workshop, pameran batik, dan demonstrasi melukis batik. Pada Hari Kebangkitan Nasional di Jakarta, 20 Mei 1985, ia mempertunjukkan Pawai Lintasan Sejarah Indonesia, didukung 710 penari dan figuran. Sebulan kemudian, Bagong beserta 100 penari muncul di pesisir Parangtritis, 27 km di selatan Yogyakarta. Pentas tari kreasinya berjudul Kita Perlu Berpaling ke Alam dan Bersujud pada-Nya. Bulan berikutnya ia dengan 15 penari manggung di Malaysia, mementaskan tari Gema Nusantara, Igel-igelan, dan Ratu Kidul. Pada 5 Oktober 1985 di Jakarta, ia menampilkan Pawai Lintasan Sejarah ABRI. "Gagasannya dari Wayang Beber", ceritanya. Ia melibatkan 8.000 seniman, militer, hansip, dan veteran. Masa kecilnya yang sulit, kendati ia cucu G.P.H. Djuminah--kakak Sultan Hamengkubuwono VIII--membuat Bagong suka bekerja keras. Ayahnya, pelukis wayang dan penulis aksara Jawa, kurang mampu menopang kehidupan keluarga. Bagong harus melakoni berbagai pekerjaan, seperti menambal ban dan jadi kusir andong. Ia adalah pendiri dari sebuah lembaga pendidikan seni nonformal yang didirikan pada tahun 1978 bernama Yayasan Bagong Kussudiardja.
dbpedia-owl:birthPlace
dbpedia-owl:birthYear
  • 1928-01-01 00:00:00 (xsd:date)
dbpedia-owl:occupation
dbpedia-owl:religion
dbpedia-owl:wikiPageID
  • 800312 (xsd:integer)
dbpedia-owl:wikiPageRevisionID
  • 6172605 (xsd:integer)
dbpedia-owl:wikiPageWikiLink
dbpprop-id:birthDate
  • 1928 (xsd:integer)
dbpprop-id:birthPlace
dbpprop-id:deathDate
  • 2004 (xsd:integer)
dbpprop-id:name
  • Bagong Kussudiardjo
dbpprop-id:nationality
  • Indonesia
dbpprop-id:occupation
  • Seniman Tari
dbpprop-id:religion
dcterms:subject
rdf:type
rdfs:comment
  • Bagong Kussudiardjo adalah seniman tari yang berasal dari Yogyakarta. Sri Sultan Hamengkubuwono IX pernah menghargainya sebagai pencipta tari yang "Turut memperkaya tari-tarian Jawa". Ia adalah ayah dari Butet Kertaradjasa dan Djaduk Ferianto. Kakek enam cucu ini juga pelukis, bahkan termasuk perintis seni lukis batik kontemporer. Ia juga pernah bermain film, antara lain dalam Kugapai Cintamu.
rdfs:label
  • Bagong Kussudiardjo
http://www.w3.org/ns/prov#wasDerivedFrom
foaf:isPrimaryTopicOf
foaf:name
  • Bagong Kussudiardjo
is dbpedia-owl:musicComposer of
is dbpedia-owl:parent of
is dbpedia-owl:wikiPageRedirects of
is dbpedia-owl:wikiPageWikiLink of
is dbpprop-id:music of
is dbpprop-id:parents of
is foaf:primaryTopic of