Content-Length: 42292 About: Antiokhos IV Epiphanes

Antiokhos IV Epiphanes (175-164 SM; juga dieja "Antiokhus Epifanes") adalah putra dari Antiokhos III yang sempat dijadikan sandera di kota Roma pada peristiwa perdamaian Aparnea. Pada tahun 177 SM ia dibebaskan dan posisinya digantikan oleh Demitrios, anak dari Seleukos IV. Antiokhos kemudian memilih untuk tinggal di Atena. Setelah Seleukos IV dibunuh akibat pengaruh dari Heliodoros, Antiokhos IV segera menjadi penguasa sesudah menyingkirkan Heliodoros terlebih dahulu.

PropertyValue
dbpedia-owl:abstract
  • Antiokhos IV Epiphanes (175-164 SM; juga dieja "Antiokhus Epifanes") adalah putra dari Antiokhos III yang sempat dijadikan sandera di kota Roma pada peristiwa perdamaian Aparnea. Pada tahun 177 SM ia dibebaskan dan posisinya digantikan oleh Demitrios, anak dari Seleukos IV. Antiokhos kemudian memilih untuk tinggal di Atena. Setelah Seleukos IV dibunuh akibat pengaruh dari Heliodoros, Antiokhos IV segera menjadi penguasa sesudah menyingkirkan Heliodoros terlebih dahulu. Hal yang ditakutkan oleh Anthiokhos IV Epifanes adalah pecahnya kerajaan. Oleh sebab itu, ia giat melakukan upaya helenisasi supaya kesatuan kerajaannya tetap terjamin. Helenisasi yang dilakukannya sangat berpengaruh besar terutama bagi kehidupan masyarakat dan budaya orang-orang Yahudi. Apalagi dalam helenisasi, orang-orang diminta ikut berpartisipasi dalam upacara persembahan korban bagi dewa-dewa. Akibat ulahnya sendiri yang dianggap keterlaluan, mulailah muncul pemberontakan dalam kota. Antiokhos menjadi sangat marah dan bertekad memberi pelajaran kepada orang-orang yang menentangnya terutama orang-orang Yahudi. Ia mengeluarkan sebuah larangan bagi orang-orang Yahudi menjalankan hukum-hukum dan adat-istiadat mereka. Berbagai praktik ibadah orang Yahudi tidak boleh dilakukan dan setiap pelanggarnya akan menerima hukuman mati. Puncak dari tindakan Antiokhos ini adalah saat ia menempatkan altar dewa Zeus Olympus di atas altar Bait Allah dan meletakkan daging babi untuk dipersembahkan sebagai sesajen pada tanggal 25 Kislew 168 SM, yang menyulut pemberontakan Yudas Makabe untuk menyucikan kembali Bait Allah serta dimulainya hari raya Hanukkah sejak tanggal 25 Kislew 165 SM.
dbpedia-owl:thumbnail
dbpedia-owl:wikiPageExternalLink
dbpedia-owl:wikiPageID
  • 705922 (xsd:integer)
dbpedia-owl:wikiPageRevisionID
  • 6586998 (xsd:integer)
dbpedia-owl:wikiPageWikiLink
dbpprop-id:caption
  • Patung dari Antiokhos IV di Museum Altes, Berlin.
dbpprop-id:dateOfBirth
  • 215 (xsd:integer)
dbpprop-id:dateOfDeath
  • 164 (xsd:integer)
dbpprop-id:dynasty
dbpprop-id:father
dbpprop-id:image
  • 250 (xsd:integer)
dbpprop-id:issue
dbpprop-id:mother
dbpprop-id:name
  • Antiokhos IV Epiphanes
dbpprop-id:predecessor
dbpprop-id:reign
  • 175 (xsd:integer)
dbpprop-id:spouse
dbpprop-id:successor
dbpprop-id:title
dbpprop-id:years
  • 175 (xsd:integer)
dcterms:subject
rdfs:comment
  • Antiokhos IV Epiphanes (175-164 SM; juga dieja "Antiokhus Epifanes") adalah putra dari Antiokhos III yang sempat dijadikan sandera di kota Roma pada peristiwa perdamaian Aparnea. Pada tahun 177 SM ia dibebaskan dan posisinya digantikan oleh Demitrios, anak dari Seleukos IV. Antiokhos kemudian memilih untuk tinggal di Atena. Setelah Seleukos IV dibunuh akibat pengaruh dari Heliodoros, Antiokhos IV segera menjadi penguasa sesudah menyingkirkan Heliodoros terlebih dahulu.
rdfs:label
  • Antiokhos IV Epiphanes
http://www.w3.org/ns/prov#wasDerivedFrom
foaf:depiction
foaf:isPrimaryTopicOf
is dbpedia-owl:wikiPageRedirects of
is dbpedia-owl:wikiPageWikiLink of
is dbpprop-id:issue of
is foaf:primaryTopic of